Filosofi Utama Puasa Ramadhan Menurut Imam Khamanei

Syiahindonesia.id – Para Imam (as) telah mengajar kepada kita untuk membuat permohonan yang tidak dapat dipikirkan oleh diri kita sendiri: mereka mengajarkan kepada kita apa yang bisa kita minta kepada Allah Swt. Salah satu hal yang kita minta kepada Tuhan, dalam doa ini, adalah terbebasnya dari berbagai hal, yaitu terbebasnya dari kurangnya motivasi dan penyakit ketidakpedulian, terbebasnya dari kurangnya antusiasme untuk bekerja – perhatikan bahwa tidak terpikir oleh kita bahwa hal-hal ini adalah penyakit. Dan oleh karena itu, kita harus minta kepada Allah Ta’ala agar menyelamatkan kita dari penyakit-penyakit ini dan memberi kita obatnya – pembebasan dari ketidaktahuan dan pembebasan dari kekerasan hati seseorang.

Yang terakhir terjadi ketika hati seseorang menjadi keras di hadapan Allah Swt. Hati kita menjadi kaku ketika seseorang menawarkan nasihat dengan niat baik. Kalimat yang tepat adalah ini, “Dan selamatkanlah aku dari kemalasan, keletihan dan kelelahan, dari kurangnya motivasi, dari hati yang keras, dari ketidakpedulian dan kelalaian, dan dari kesombongan.” Kita harus membebaskan diri kita dari hal-hal seperti itu. Dalam doa ini, kita meminta Tuhan untuk menyelamatkan kita dari hal-hal ini.

Sekarang, apa konsekuensi dari dosa-dosa bagi kita? Salah satu konsekuensinya adalah ketika kita berbuat dosa, kita kehilangan kekuatan dan energi kita pada waktu tertentu. Sebuah ayat dalam Alquran menyatakan: ” Sesungguhnya orang-orang yang berpaling di antaramu pada hari bertemu dua pasukan itu, hanya saja mereka digelincirkan oleh syaitan, disebabkan sebagian kesalahan yang telah mereka perbuat (di masa lampau) dan sesungguhnya Allah telah memberi maaf kepada mereka. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyantun..” [QS.Al-imran ayat 155]

Dalam Pertempuran Uhud, mereka yang tidak bisa mentolerir dan yang jantungnya berdetak cepat karena keinginan perang, melupakan tanggung jawab mereka; dengan demikian, mereka mengubah perang yang menang menjadi perang yang kalah: “Setan yang menyebabkan mereka gagal, karena beberapa kejahatan yang telah mereka lakukan.”

Kita semua – mulai dari orang yang rendah hati ini hingga pejabat eksekutif, kehakiman, dan legislatif, dan individu lain dalam rantai tanggung jawab ini – bertanggung jawab. Jika kita bertindak sedemikian rupa sehingga kita menjadi perwujudan ayat ini, “Setanlah yang menyebabkan mereka gagal.” Jika kaki kita gemetar atau jika kita gagal menunjukkan ketabahan pada saat ketabahan diperlukan, maka kita akan terpapar. untuk bahaya yang sangat serius. —Ini adalah tahap lain.

Suatu tahap yang lebih tinggi, lebih buruk dari yang sebelumnya, adalah jika kita melakukan kesalahan yang menyebabkan kita bertindak munafik; dengan kata lain, lidah kita tidak mengungkapkan apa yang ada di hati kita. Sebuah ayat suci mengungkapkan, “Dia telah menempatkan kemunafikan di dalam hati mereka, sampai hari di mana mereka akan bertemu dengan-Nya, karena mereka melanggar perjanjian mereka dengan Allah.” [Al-Qur’an, 9: 77] Jika Anda tidak menghormati Anda perjanjian dengan Allah, jika Anda kembali pada janji yang Anda buat di hadapan-Nya, ini mengarah pada “Jadi Dia telah menempatkan sebagai kemunafikan dalam hati mereka.” Tentu saja, ada aturan yang sepenuhnya logis untuk ini, tetapi tidak ada waktu untuk menjelaskan bagaimana dosa mengarah pada kemunafikan pada individu.

Suatu tahap yang mengambil satu lebih tinggi lagi, adalah bahwa kadang-kadang, dosa kita, kesalahan kita, dan penyimpangan kita menyebabkan kita – Allah melarang – menyangkal tanda-tanda Allah: “Dalam jangka panjang, kejahatan dalam ekstrem akan menjadi akhir dari mereka yang melakukan kejahatan karena itu mereka menolak tanda-tanda Allah. ”[Al-Quran, 30: 10] – Obat untuk ini adalah perawatan diri. Kita harus mengawasi diri kita sendiri. Kita harus meningkatkan motivasi dalam organisasi kita, dan kita harus bekerja lebih keras. Jadi, tanggung jawab kita adalah bekerja keras, untuk menghindari dosa dan – secara singkat – untuk menunjukkan kesalehan. Kesalehan, yang telah dianggap sebagai filosofi utama dan tujuan puasa di bulan Ramadhan, melibatkan hal ini.

Sumber: Khamanei.ir

Share Artikel Ini :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *