Negara-Negara Muslim Harus Menghentikan Pembantaian Warga Palestina Oleh Israel

Syiahindonesia.id – Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan negara-negara Muslim harus mengambil semua langkah yang diperlukan untuk menekan rezim Zionis Israel dan mencegah pembantaian lebih lanjut terhadap warga Palestina.

Rouhani membuat pernyataan dalam panggilan telepon Senin ke Emir Qatar, Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, mengacu pada serangan berdarah baru-baru ini di Jalur Gaza yang dikepung oleh rezim Israel, yang telah menewaskan 27 warga Palestina dan puluhan lainnya terluka.

Ketegangan meletus pada hari Jumat setelah pembunuhan empat warga Palestina, dua dalam serangan udara Israel di Gaza selatan dan dua selama tembakan langsung rezim terhadap demonstran anti-pendudukan di dekat pagar yang memisahkan daerah kantong pantai yang diblokade dari wilayah yang diduduki.

Militer Israel mengklaim bahwa serangan udara awalnya datang sebagai tanggapan atas melukai dua tentaranya oleh tembakan Palestina di dekat pagar Gaza.

Sangat penting bagi negara-negara Islam untuk mencegah pembantaian orang-orang Palestina yang tidak bersalah melalui persatuan dan tekanan yang meningkat pada rezim Zionis,” kata presiden Iran dalam panggilan teleponnya kepada emir Qatar.

Rouhani juga menyatakan keprihatinannya tentang situasi kemanusiaan saat ini di Gaza, terutama menjelang bulan puasa Ramadhan

Di tempat lain dalam sambutannya, kepala eksekutif Iran mengacu pada pengenaan kembali sanksi sepihak oleh Amerika Serikat terhadap Iran, mencatat bahwa tujuan utama pembatasan AS pada impor minyak Iran adalah untuk menciptakan ketidakstabilan di wilayah tersebut.

Rouhani juga menyatakan harapan bahwa kerja sama politik di antara negara-negara sahabat akan membantu menjaga stabilitas dan keamanan di wilayah Teluk Persia yang sensitif.

Presiden AS Donald Trump menarik Washington pada Mei 2018 dari tenggat perjanjian nuklir Iran, yang dicapai antara Iran dan kelompok negara P5 +1 – AS, Inggris, Prancis, Rusia dan Cina plus Jerman – pada bulan Juli 2015. Ia juga memutuskan untuk menjatuhkan kembali sanksi sepihak terhadap Teheran.

Pemerintah AS juga mengatakan dalam sebuah pernyataan pada 22 April bahwa, dalam upaya untuk mengurangi ekspor minyak Iran menjadi nol, pembeli minyak Iran harus menghentikan pembelian pada 1 Mei atau menghadapi sanksi. Langkah ini mengakhiri enam bulan keringanan, yang memungkinkan delapan pembeli terbesar Iran – Turki, Cina, Yunani, India, Italia, Jepang, Korea Selatan dan Taiwan – untuk terus mengimpor volume terbatas.

Memperhatikan bahwa Iran menyambut segala tindakan yang diambil untuk memulihkan ketenangan dan ketenangan ke kawasan itu, Rouhani menyatakan harapan bahwa masalah-masalah regional akan diselesaikan melalui dialog.

 

Emir Qatar, untuk bagiannya, mencatat bahwa Doha telah sering mengatakan kepada Washington dan negara-negara regional bahwa perbedaan harus diselesaikan melalui dialog dan bahwa Qatar menentang tindakan apa pun yang akan menimbulkan rasa tidak aman di wilayah tersebut.

Al Thani menekankan bahwa Qatar tidak akan membiarkan upaya untuk memulihkan ketenangan ke Gaza sementara mengutuk tindakan yang diambil terhadap Palestina oleh rezim Zionis.

 

Sumber : Press TV

Share Artikel Ini :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *