Keramahan Pemimpin Spritual Republik Islam Iran : Kisah Kunjungan Ayatollah Khamenei kepada Istri Penasihat Militer yang Syahid

Keramahan Pemimpin Spritual Republik Islam Iran : Kisah Kunjungan Ayatollah Khamenei kepada Istri Penasihat Militer yang Syahid

 

Dalam sebuah wawancara dengan kantor berita Hemaseh dan Jahad, Jamile Ghazizadeh, istri dari penasehat militer Iran yang syahid di Suriah, Sayyid Muhammad-Jawad Hassan-Zadeh, menceritakan kunjungan Ayatollah Khamenei kepadanya dan rumah syahid dengan mengatakan: “Dua hari yang lalu, kami diberitahu bahwa harus mengambil bagian dalam upacara, tetapi kami tidak memiliki informasi tentang detailnya. Kemarin, ketika kami mendekati malam hari, sekitar pukul l9.30, kami diberitahu bahwa seorang tamu yang terhormat akan berkunjung dan pengunjung adalah Pemimpin Spritual Republik Islam Iran (Ayatollah Khamenei).

Istri Martir Hassan-Zadeh melanjutkan, ”Tema utama dari pembicaraan oleh beliau adalah para martir dan pentingnya pekerjaan keluarga para martir. Beliau menyatakan bahwa keluarga para martir harus bersyukur kepada Tuhan karena itu berkat yang sangat berharga yang diberikan kepada mereka.

Ghazizadeh mengekspresikan momen ketika dia bertemu dengan beliau dan menambahkan: “Itu adalah perasaan yang unik dan luar biasa. Ketika beliau memasuki rumah, suasana berubah total, dan rumah dipenuhi dengan spiritualitas dan energi positif. Ibu mertua saya meninggal dunia enam bulan setelah suami saya mati syahid. Tapi saudara perempuannya ada di rumah kami dan kami semua senang bertemu dengan pemimpin. ”

Istri Martir Hassan-Zadeh melanjutkan dengan mengatakan: “Saya sangat suka melihat pemimpin itu membelai putri kecil saya. Pada saat mengucapkan selamat tinggal, dia mencium putri saya yang lebih tua, Fatemeh, dan membelai kepalanya. Saya ingin membawa putri saya yang lain yang sedang tidur di kamar. Dia menunggu dengan sabar sampai saya membawanya dan beliau membelainya. Kakak ipar saya membaca sepucuk surat untuknya, dan beliau mendengarkan dengan sabar. Kami memiliki waktu yang luar biasa. ”

Ghazizadeh sudah memperkirakan akan kunjungan pemimpin ke rumahnya dan berkata: “Karena, sebelumnya pemimpin revolusi telah mengunjungi beberapa keluarga para martir di Masyhad, saya memperkirakan bahwa beliau juga akan datang mengunjungi kami. Tetapi saya tidak menyangka itu terjadi begitu cepat. Saya merasa seharusnya kami pergi mengunjunginya bersama dengan beberapa keluarga lain dari para martir. Kehadiran pemimpin tertinggi, terlepas dari semua tanggung jawabnya, sangat berharga bagiku. ”

Dia kemudian menyebutkan memori tentang pertemuan pemimpin dengan ibu dari seorang martir dan menambahkan: “Sejak ayah mertua saya, Sayyed Najafali Hassaz-Zadeh, juga menjadi martir selama era Suci Pertahanan, ketika saya baru saja menikahi suami, pemimpin revolusi mengunjungi ibu mertua saya. Saat itu saya dan suami berada di Jamkaran, jadi kami melewatkan kesempatan untuk bertemu dengannya. Tapi saudara ipar perempuan saya menerima koin emas sebagai hadiah yang kami habiskan untuk upacara pernikahan kami.

Istri martir Hassan-Zadeh yang disebut menerima tiga cincin sebagai hadiah dari pemimpin dan berkata: “Saya memintanya untuk menawarkan cincin kepada saya dan dua cincin untuk masa depan putri saya. Beliau menawari kami tiga cincin bersama dengan Quran dengan catatan tulisan tangan di dalamnya.

Sumber dari http://english.khamenei.ir/

Share Artikel Ini :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *